RM2.6 wang 1MDB?

19 Februari 2015

Kedangkalan pimpinan tiada kemahiran dalam mentadbir


Melihat keadaan parti-parti puak pembangkang yang sentiasa tidak sefahaman dalam menyelesaikan banyak isu, ianya mampu membawa kepada politik kehancuran dan ini juga jelas menunjukkan pembangkang tiada kemahiran dalam mentadbir negara yang akhirnya rakyat menjadi mangsa.

Paling ketara adalah pengetahuan mereka dalam sejarah tanahair serta pengetahuan perlembagaan Malaysia.

Baru-baru ini Nik Abduh dalam satu kenyataanya ingin sistem beraja di Malaysia ditukar kononnya demi keadilan. Jelas menunjukkan Nik Abduh seorang ahli parlimen yang tidak mengetahui sejarah dan perlembagaan negara.

Punca Nik Abduh timbulkan kenyataan dangkal ini adalah sebenarnya ingin mengalihkanan isu perang mulut dan perang media di antara DAP dan PAS yang cabar mencabar di antara pemimpin mereka. DAP berkeras menolak isu hukum hudud dan PAS pula berkeras menolak pilihanraya PBT. PAS juga berbalah dengan rakan sekutunya PKR dan DAP dalam perlantikan Menteri Besar Selangor.

Seperkara lagi, tertanya-tanya pula apakah Nik Abduh sedang mencadangkan Malaysia dijadikan sebuah negara republik? Apakah Nik Abduh berani meminta PAS Kelantan membawa cadangannya ke persidangan Dun Kelantan nanti? Apakah Nik Abduh lupa, Kelantan adalah negeri beraja?

Malahan di dalam Rukun Negara ke dua pun terang dan jelas ... Kesetiaan kepada Raja dan Negara. Apakah Nik Abduh sedang membuat gerakan derhaka kepada Sultan Kelantan dan Seri Paduka Baginda YDP Agong. Ini juga adalah satu pengkhianatan.

Apa pun niat Nik Abduh, kenyataan dangkalnya hanyalah satu provokasi dan taktik PAS mengalihkan isu pertelingkahan mereka dengan DAP yang tidak mungkin ada penyelesaiannya.

Walaupun Datuk Ehsan dan Nik Abduh baru sepenggal dilantik sebagai Ahli Parlimen, namun nampaknya Nik Abduh perlu membaca semula sejarah dan perlembagaan negara atau mungkin perlu menduduki semula SPM agar lebih berhati-hati mengeluarkan kenyataan yang bakal memalukan PAS.

Ramai juga pemimpin UMNO seperti Nik Abduh yang bergelar Ahli Parlimen untuk parti PAS dan baru menduduki barisan kepimpinan utama, termasuklah Datuk Ehsan yang belum sampai sepenggal menyandang jawatan sebagai Ahli Parlimen Kota Tinggi. Namun apa yang kita lihat Datuik Ehsan dan kebanyakkan pemimpin UMNO terlalu jauh beza cara mereka dalam bergelar pemimpin tertinggi berbanding kalangan pemimpin pembangkang yang ada tu... Dangkal sungguh!                                                                                                                                                       
Kepada pemimpin-pemimpin Pakatan yang dilihat sering tidak sepakat... Belajarlah dari cara meja bulat Barisan Nasional selesaikan pandangan berbeza dan bukan dengan mengeluarkan kenyataan-kenyataan di media sosial untuk mencari populariti tetapi akhirnya mampu menimbulkan ketegangan sosial di negara.

Nah tengok bawah ni..! Antara gelagat kata-kata antara mereka...






Reaksi:

0 ulasan:

Catat Ulasan

SOUTHERN Blogger

MALAYA Blogger.